ads_hari_koperasi_indonesia_74

PLN Sabet Penghargaan Mitra Investasi Terbaik 2020 dari BPKH RI

PLN Sabet Penghargaan Mitra Investasi Terbaik 2020 dari BPKH RI

Jakarta, hotfokus.com

PT PLN (Perser) meraih penghargaan sebagai Mitra Investasi Kategori Emiten dengan Scoring Terbaik 2020 dari Badan Pengelola Keuangan Haji (BPKH) Republik Indonesia. Keberhasilan PLN meraih penghargaan tersebut dilandasi atas kepercayaan dan keamanan yang ditunjukkan PLN dalam pengelolaan hubungan investasi.

Direktur Keuangan PLN, Sinthya Roesly mengatakan, penghargaan ini merupakan salah satu bukti bahwa PLN merupakan mitra yang tepat dan terpercaya untuk investasi. PLN siap menjalin kerja sama dengan berbagai pihak untuk bersama-sama membangun Indonesia.

“Hubungan kerja sama dalam bentuk mitra investasi yang dilakukan antara BPKH RI dan PLN, menunjukkan bahwa BPKH RI melihat PLN sebagai tempat yang aman untuk melakukan investasi,” tutur Sinthya dalam kegiatan Annual Meeting BPKH Republik Indonesia 2021 yang diselenggarakan secara daring, Rabu (3/2)

Sementara Ketua Dewan Pengawas BPKH RI, Yuslam Fauzi menyampaikan apresiasi kepada seluruh mitra strategis BPKH yang telah mendukung kinerja BPKH pada tahun 2020.

“Kami ucapkan terima kasih kepada seluruh mitra strategis BPKH, yang telah bekerja sama dengan sangat baik, sehingga membawa BPKH menjadi seperti yang tadi disampaikan pak Anggito,” ucap Yuslam.

Kepala BPKH RI, Anggito Abimanyu mengatakan, pada tahun 2020 kinerja BPKH RI mengalami peningkatan dana kelola hingga 15 persen.

WhatsApp Image 2021-02-03 at 17.00.11

“Dana kelolaan kita di tengah situasi pandemi Covid 19 tumbuh 15 persen, karena tahun ini tidak ada penyelenggaran haji. Kalaupun digunakan pemberangkatan haji kita masih tumbuh 11 persen, berada di atas industri,” ujar Anggito.

Ia menambahkan, nilai manfaat pengelolaan dana haji tahun 2020 mencapai Rp 7,4 Triliun (unaudited). Angka tersebut merupakan angka nilai manfaat tertinggi yang pernah dicapai.

“Manfaat tersebut pertama diperoleh dari bank penerima setoran biaya penyelenggaraan ibadah haji (BPS-BPIH) sekitar Rp 2,1 Triliun dan dari investasi surat berharga negara dan korporasi, termasuk PLN di dalamnya,” tukasnya.

BPKH sendiri, kata dia, sangat hati-hati dalam melakukan investasi langsung karena risikonya paling tinggi dan sangat selektif dalam memilih mitra. “Beberapa aspek yang menjadi pertimbangan dalam melakukan investasi, diantaranya yaitu syariah, nilai manfaat, aman, dan memperhatikan manajemen resiko,” pungkasnya.

Penghargaan tersebut diserahkan oleh Dewan Pengawas BPKH RI, Muhammad Akhyar Adnan kepada Executive Vice President Keuangan Korporat PLN, Teguh Widhi Harsono disaksikan oleh Ketua Dewan Pengawas BPKH, Yuslam Fauzi, Kepala BPKH RI, Anggito Abimanyu dan Direktur Keuangan PLN, Sinthya Roesly.(Mul/rif)

Leave a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked with *

Cancel reply