ads_hari_koperasi_indonesia_74

Penurunan Harga Gas Picu Peningkatan Produktifitas Industri Kaca

Penurunan Harga Gas Picu Peningkatan Produktifitas Industri Kaca

Jakarta, hotfokus.com

Kementerian Perindustrian (Kemenperin) mengklaim kebijakan pemerintah untuk menurunkan harga gas industri berdampak positif terhadap peningkatan utilitas industri lembaran kaca. Setelah direalisasikan program itu, utilisasi industri lembaran kaca meningkat menjadi 67,5 persen pada akhir semester II tahun 2020. Pada semester sebelumnya, utilisasi sempat merosot sebesar 43,25 persen.

Direktur Jenderal Industri Kimia, Farmasi dan Tekstil (IKFT) Kemenperin, Muhammad Khayam, menjelaskan meski mendapat insentif berupa penurunan harga gas industri, masih dibutuhkan upaya lainnya agar industri lembaran kaca bisa tumbuh positif. Diantaranya melalui kebijakan pengamanan nasional berupa pengendalian impor agar kebutuhan pasar dalam negeri bisa dikuasai industri domestik.

“Implementasi pengendalian impor tersebut, di antaranya akan dilakukan melalui kebijakan pengendalian tata niaga impor kaca dan pembatasan pelabuhan masuk (bongkar) di wilayah Dumai dan Bitung. Selain itu, pemberlakuan dan memperketat pengawasan SNI wajib,” tutur Khayam dalam keterangannya, Rabu (27/1/2021).

Khayam menyebutkan, potensi industri kaca lembaran nasional saat ini ditopang oleh tiga perusahaan dengan total kapasitas produksi sebanyak 1,3 juta ton per tahun pada 2020. Hasil produksi kaca lembaran ini untuk memenuhi kebutuhan sejumlah sektor hilir, antara lain produk kaca pengaman untuk industri kendaraan bermotor (90 persen), kaca pengaman untuk bangunan (70 persen), serta industri cermin kaca mencakup interior dan kosmetik, kaca isolasi (insulating glass unit) dan lain-lain (10 persen).

Dia optimis melalui sinergi yang kuat yang didukung oleh berbagai kebijakan strategis itu dapat lebih memacu daya saing industri kaca lembaran di tanah air. Bahkan, mampu memberikan kontribusi signfikan bagi perekonomian nasional. Oleh karena itu, kebijakan pengembangan sektor manufaktur, seperti industri kaca ini difokuskan pada penguatan rantai pasok untuk menjamin ketersediaan bahan baku energi yang berkesinambungan dan terjangkau.

“Kami yakin, industri kaca nasional akan terus tumbuh setiap tahunnya, seiring kenaikan permintaan dari pasar domestik dan ekspor,” ujarnya.

Khayam berharap, para sektor industri yang menerima manfaat insentif harga gas USD6 per MMBTU, dapat meningkatkan kontribusi pajaknya. Di samping itu, mereka akan didorong melakukan ekspansi usaha. Upaya tersebut juga dalam rangka untuk memperdalam dan memperkuat struktur manufakturnya di Indonesi

“Apabila penerima insentif harga gas murah itu performancenya tidak bagus, akan dinaikkan jadi USD6,5 per MMBTU atau USD7 per MMBTU,” tegas Khayam. (DIN/RIF)

Leave a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked with *

Cancel reply