ads_hari_koperasi_indonesia_74

Pasca Pemilu 2019, Demokrat Tak Jamin Tetap Setia di Koalisi

Pasca Pemilu 2019, Demokrat Tak Jamin Tetap Setia di Koalisi

Jakarta, Realita.news

Kepala Divisi Advokasi dan Hukum Demokrat Ferdinand Hutahaean menyebut ucapan Andi Arief soal setan gundul tidak ada kaitan dengan keberlangsungan koalisi.

Menurut Ferdinand, Andi hanya mengingatkan bahwa Prabowo Subianto telah menerima data keliru soal pemenang Pilpres 2019.

Ferdinand menegaskan, ucapan Andi Arief bukan upaya partai berwarna kebesaran biru itu, untuk keluar dari koalisi pendukung pasangan capres dan cawapres Prabowo Subianto – Sandiaga Uno.

“Terkait dengan setan gundul itu hanya julukan kepada pihak yang menyesatkan informasi kepada Pak Prabowo. Jadi, yang setan memang suka menyesatkan,” kata Ferdinand ditemui di kantor KPU, Jakarta, Senin (6/5).

Menurut Ferdinand, Demokrat berkomitmen di koalisi partai Prabowo – Sandiaga. Status itu tidak akan berganti hingga rangkaian Pilpres 2019 berakhir.

“Jadi, Partai Demokrat setelah itu, berdaulat. Nanti menentukan sikap politiknya apakah berada di luar pemerintahan atau berada di dalam pemerintahan,” ucap dia.

Menurut dia, sikap politik Demokrat akan diatur ulang setelah rangkaian Pilpres 2019 berakhir. Termasuk, kata dia, Demokrat membuka diri untuk bergabung ke koalisi partai pendukung Joko Widodo (Jokowi).

“Kalau Jokowi mengajak, kami pertimbangkan dan dibahas oleh majelis tinggi yang dipimpin Pak Susilo Bambang Yudhoyono (SBY). Kalau tidak mengajak enggak mungkin juga kami masuk dalam pemerintahan. Jadi, sikap Demokrat ditentukan setelah ada penetapan resmi dari KPU,” pungkas dia.(hel)

Leave a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked with *

Cancel reply