ads_hari_koperasi_indonesia_74

Pengusaha Singapura Layanan Jakarta Investmen Center

Pengusaha Singapura Layanan Jakarta Investmen Center

Jakarta, hotfokus.com

Perekonomian DKI Jakarta terus berkinerja baik dengan pertumbuhan perekonomian di atas 6%, yang mengindikasikan tetap terjaganya momentum pertumbuhan ekonomi ibukota. Berdasarkan data Badan Pusat Statistik, perekonomian Indonesia pada tahun 2018 berdasarkan Produk Domestik Bruto (PDB) atas dasar harga berlaku mencapai Rp.14.837,4 triliun dengan pertumbuhan ekonomi nasional tertinggi dalam lima tahun terakhir. Sementara itu, pertumbuhan perekonomian DKI Jakarta berdasarkan Produk Domestik Bruto (PDB) atas dasar harga berlaku mencapai Rp. 2.559,17 triliun, atau dengan kata lain, Provinsi DKI Jakarta berkontribusi sebesar 17,2 % terhadap PDB nasional dan menjadi provinsi dengan kontribusi terbesar dibanding provinsi lain di Indonesia.

Selain itu realisasi investasi DKI Jakarta juga cenderung menunjukkan kenaikan yang cukup signifikan, berdasarkan data yang dikeluarkan oleh Badan Koordinasi Penanaman Modal (BKPM) Republik Indonesia pada tahun 2018, realisasi investasi di DKI Jakarta menembus angka Rp. 114,2 triliun meningkat sebesar 5,1% dibandingkan realisasi investasi tahun sebelumnya sebesar Rp. 108,6 triliun. Pencapaian tersebut semakin menguatkan optimisme Pemerintah Provinsi DKI Jakarta untuk menjadikan kota ini sebagai pusat investasi di kawasan Asia.

“Kondisi perekonomian DKI Jakarta yang terus berkinerja baik berbanding lurus dengan menggeliatnya investasi, untuk itu sebagai garda terdepan dalam mengawal proses investasi di Ibukota, kami senantiasa menghadirkan inovasi layanan yang memudahkan investor” ujar Kepala Dinas Penanaman Modal dan Pelayanan Terpadu Satu Pintu (DPMPTSP) Provinsi DKI Jakarta, Benni Aguscandra di Jakarta.

Lebih lanjut Benni memaparkan, salah satu inovasi layanan yang dilakukan Pemerintah Provinsi (Pemprov) DKI Jakarta adalah dengan menghadirkan Jakarta Investment Centre (JIC) sebagai pusat informasi dan promosi bidang penanaman modal guna menarik minat para investor untuk memulai usaha di Ibukota. Selain dikelola oleh perangkat daerah Pemprov. DKI Jakarta, pengembangan JIC juga didukung penuh oleh Bank Indonesia Perwakilan DKI Jakarta.

“JIC hadir untuk mensinergikan pembangunan perekonomian di antara para pemangku kepentingan dan pelaku usaha guna meningkatkan pelayanan kepada para investor dan kemudahan berusaha serta peningkatan realisasi investasi di DKI Jakarta” ujar Benni.

Para pengusaha asal Singapura yang tergabung dalam Singapore Business Federation (SBF) telah memanfaatkan layanan Jakarta Investment Center (JIC) yang berada di lantai 5, Mal Pelayanan Publik Provinsi DKI Jakarta dalam rangkaian kegiatan “Overseas Market Workshop : Smart Cities and Infrastructure”. JIC memfasilitasi para pebisnis Singapura untuk memulai usaha dan melakukan investasi di Jakarta serta menjembatani dalam Business to Business Matching dengan perusahaan di Jakarta dan pimpinan Badan Usaha Milik Daerah (BUMD) yang bergerak di bidang smart cities dan infrastruktur.

“Rangkaian kegiatan ini menjelaskan tentang eksistensi JIC dalam memberikan pemahaman mengenai cara berinvestasi di Jakarta dan memaparkan proyek- proyek potensial yang dapat dilakukan melalui skema kerjasama antara investor dan pengusaha melalui skema Business to Business. Terdapat berbagai sektor potensial yang kami tawarkan kepada para calon investor, diantaranya sektor transportasi, sektor properti peruntukan rumah tinggal dan perkantoran, sektor telekomunikasi dan informasi dan lain sebagainya,” ujar Benni.

Benni menjelaskan terdapat 15 proyek potensial yang ditawarkan kepada calon investor antara lain: TOD Lebak Bulus; Sentra Primer Tanah Abang milik Perumda Pembangunan Sarana Jaya; Jakpro Waterfront City milik PT Jakarta Propertindo (Perseroda); Proyek milik PT. Kawasan Berikat Nusantara, diantaranya Multipurpose Dock, Water Treatment Plan, Hunian Sarang Bango dan Area Development; serta Proyek milik Gunung Kartiko, diantaranya Data Center, Digital Signage, Electronic Road Pricing, GPON Office & HRB, Internet Service Provider, Smart Stadium, IOT Platform, dan Tower Provider.

“Masing- masing pengusaha dan pimpinan BUMD selaku pelaksana proyek tersebut memberikan paparan kepada calon investor terkait proyek- proyek yang akan digarap, lokasi proyek, luas area proyek, target waktu pengerjaan, total biaya proyek, hingga skema kerjasama yang diadakan. Diharapkan, para calon investor tersebut dapat berpartisipasi dan merealisasikan investasi di Jakarta,” jelas Benni.(SA)

Leave a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked with *

Cancel reply