ads_hari_koperasi_indonesia_74

Pemerintah Jamin Ketersediaam Telur dan Daging Ayam

Pemerintah Jamin Ketersediaam Telur dan Daging Ayam

JAKARTA — Direktur Jenderal Peternakan dan Kesehatan Hewan Kementerian Pertanian, I Ketut Diarmita menegaskan ketersediaan telur dan daging ayam cukup menjelang bulan puasa dan Idul Fitri Tahun 2018.

“Kenaikan harga seharusnya nemang tidak ada karena berdasarkan data ketersediaan ayam, daging ayam dan telur saat ini dalam posisi yang surplus/berlebih, bahkan sudah ekspor ke beberapa negara,” ujar I Ketut, di Jakarta, Jumat (11/5/2018).

Dia menjelaskan, sejak tahun 2015 ekspor telur ayam tetas dengan jenis ayam ras ke Myanmar, dan hingga Maret 2018 jumlah komulatif yang sudah diekspor sebanyak 10.482.792 butir dengan nilai Rp. 109,60 miliar.

Sedangkan untuk ekspor daging ayam olahan, lanjut I Ketut, sudah diekspor ke Jepang dengan volume 12,5 ton, Timor Leste dengan volume 6,6 ton dan Papua New Gini dengan volume 24 ton.

Dia menambahkan pada 4 Mei 2018, Indonesia juga telah mulai ekspor perdana DOC (Day Old Chicken) ke Timor Leste sebanyak 2.000 ekor yang merupakan pengiriman awal dari total 10.000 ekor DOC yang telah disetujui untuk diekspor ke Timor Leste dan saat ini juga sedang proses untuk ekspor karkas daging ayam ke Timor Leste.

Berdasarkan data BPS, capaian ekspor sub sektor peternakan di Indonesia sangat fantastis, ekspor daging ayam tahun 2017 sebesar 325 ton (meningkat 1800% dibandingkan tahun 2016), sedangkan ekspor telur unggas sebanyak 386 ton (meningkat 27,39% dibanding tahun 2016).

I Ketut mengatakan lebih lanjut, berdasarkan prognosa ketersediaan, produksi daging ayam tahun 2018 adalah sebesar 3.565.495 ton, sedangkan kebutuhan konsumsi sebesar 3.047.676 ton, sehingga terjadi neraca surplus sebanyak 517.819 ton.

“Khusus untuk bulan puasa dan lebaran yang jatuh pada bulan Mei dan Juni 2018 diperoleh ketersediaan daging ayam sebanyak 626.085 ton dengan kebutuhan konsumsi sebanyak 535.159 ton, sehingga terjadi neraca surplus sebanyak 90.926 ton”, paparnya.

Demikian juga, ucap I Ketut, ketersediaan telur ayam konsumsi untuk tahun 2018 terdapat produksi sebanyak 2.968.954 ton dengan jumlah kebutuhan konsumsi 2.766.760 ton, maka diperoleh kelebihan stok nasional sebanyak 202.195 ton. Khusus untuk ketersediaan telur selama bulan puasa dan lebaran (Mei – Juni 2018) terdapat produksi sebesar 521.335 ton dan jumlah kebutuhan sebanyak 485.831 ton, sehingga ada kelebihan stok sebanyak 35.504 ton.

Berdasarkan data tersebut I Ketut Diarmita menegaskan, seharusnya tidak ada alasan harga ayam, daging ayam dan telur naik.

“Kami mengharapkan kerjasama semua pihak agar terus menjaga kestabilan harga agar tercipta iklim usaha perunggasan yang sehat dan suasana tenang dalam memasuki bulan puasa dan lebaran ini,” ungkapnya.

I Ketut Diarmita juga menyampaikan, berdasarkan hasil rapat di Bali pada 5 Mei 2018 , para pelaku usaha perunggasan telah meyakinkan pemerintah bahwa tidak ada kenaikan harga DOC FS, sehingga tidak ada alasan untuk kenaikan harga ayam, daging ayam dan telur selama bulan puasa dan lebaran.

Pada kesempatan yang sama, perwakilan dari semua pelaku usaha perunggasan (integrator) menjelaskan, pada prinsipnya mereka mendukung untuk ikut serta menjaga harga telur dan daging ayam tetap stabil. Mereka sebutkan bahwa ketersediaan telur dan daging ayam cukup untuk memenuhi kebutuhan selama bulan puasa dan lebaran.

Para pelaku usaha menyepakati harga telur dan daging ayam sesuai dengan Harga Acuan Farm Gate yang telah ditetapkan oleh Pemerintah melalu Permendag No 27 Tahun 2017. (kn)

Leave a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked with *

Cancel reply