ads_hari_koperasi_indonesia_74

Alcatel-Lucent Enterprise Dukung Transportasi Efisien, Aman, dan Nyaman

Alcatel-Lucent Enterprise Dukung Transportasi Efisien, Aman, dan Nyaman
Jakarta– Jalan di Jakarta semakin padat karena jumlah kendaraan terus meningkat setiap tahunnya. Laporan Castrol-Magnatec Stop-Start Index, dirilis oleh perusahaan minyak Castrol asal Inggris, menyatakan pengemudi di Jakarta melakukan 33.240 stop-start per tahun, dan pengemudi di Surabaya melakukan 29.880 stop-start. Sementara itu, studi oleh Boston Consulting Group, bekerjasama dengan Uber, mengungkapkan bahwa pengemudi di Jakarta rata-rata terjebak kemacetan selama 22 hari per tahun.
 
Transportasi umum menjadi jawaban untuk mengurangi kemacetan di Jakarta dan kota-kota di sekitarnya, mengingat Jakarta saat ini sedang giat melakukan pembangunan infrastruktur untuk menciptakan transportasi yang lebih baik. Selain infrastruktur, pemerintah juga harus memperhatikan sistem transportasi dengan fokus pada kualitas pelayanan yang diberikan pada penumpang.
 
Perusahaan kereta api milik pemerintah, PT Kereta Api Indonesia (KAI), adalah contoh sukses bagaimana menggunakan teknologi untuk menciptakan pengalaman transportasi yang lebih baik. PT KAI telah menerapkan sistem transformasi dan pengendalian digital sebagai bagian dari operasi Commuterline-nya, yang beroperasi di Jakarta dan sekitarnya. PT KAI bekerjasama dengan bank yang memudahkan komuter menggunakan uang elektronik sebagai pengganti tiket kertas. Dengan hanya satu kartu, penumpang bisa menjelajahi berbagai daerah di Jakarta dan sekitarnya. PT KAI juga meremajakan stasiun dengan infrastruktur yang lebih baik dan tempat parkir yang luas.
 
Efektivitas digitalisasi juga dirasakan untuk rute antar-kota karena PT KAI mengoperasikan loket tiket self-servicedimana penumpang bisa mencetak tiket menggunakan kode barcode. Hal ini membantu mengurangi antrian panjang, meningkatkan efisiensi dan sistem pengendalian operasional perusahaan.
 
“Transformasi ini telah menciptakan sistem transportasi yang lebih baik dan memberikan pengalaman perjalanan yang lebih baik bagi penumpang. Saat ini banyak penumpang kereta yang memarkir kendaraan pribadi mereka di stasiun lalu melanjutkan perjalanan dengan commuterline karena lebih cepat dan bebas macet,” jelas Adios Purnama, Country Manager ALE Indonesia Selasa (27/2/2018). ALE dengan beragam solusinya siap menjawab tantangan ini dan membantu Indonesia membangun sistem transportasi yang lebih baik untuk mengurangi kemacetan lalu lintas.
 
Implementasi dari transformasi teknologi ini membutuhkan sistem TI yang lebih baik untuk mendukung operasionalnya. Selain itu, Indonesia membutuhkan sistem digitalisasi dan pengendalian yang unik mengingat kondisi geografis yang beragam. Dengan solusi transportasi ALE, operator bisa memberikan penumpang pengalaman terbaik, mengkoneksikan infrastruktur demi meningkatkan komunikasi, keamanan dan efisiensi, serta menghubungkan penumpang dan berbagai proses dengan aman, baik untuk kecepatan, kenyamanan, maupun keamanan termasuk untuk keamanan data.
 

Solusi WLAN Alcatel-Lucent OmniAccess® Stellar menjawab kebutuhan dan tantangan ini. Akses poin generasi-berikut dari solusi di atas memberikan konektivitas kelasenterprise, dengan kemudahan operasional dan pengelolaan – menciptakan paradigma baru dalam hal jaringan nirkabel yang efisien, aman, mudah dan terjangkau.OmniSwitch 6865 Ethernet Access Switchdari ALE adalah solusi kelas industri, layer 3, Gigabit Ethernet switch, yang dirancang untuk beroperasi dengan andal di semua jenis lingkungan keras. Perangkat ini bisa berjalan di kisaran suhu yang lebih luas (-40 sampai 75 °C), kondisi daya yang bervariasi (90 – 260 VAC dan 20 – 60 VDC), dan dapat menahan medan elektromagnetik, getaran tinggi, debu / kotoran dan kelembaban tinggi. Perangkat ini juga memiliki fitur yang ditingkatkan untuk keamanan tinggi, keandalan, kinerja dan kemudahan pengelolaan. (ACB)

Leave a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked with *

Cancel reply