ads_hari_koperasi_indonesia_74

Momentum Harkitnas, Pertamina dan Kemenparekraf Berkolaborasi Dukung Penguatan Rantai Pasok Hotel dan Restoran

Momentum Harkitnas, Pertamina dan Kemenparekraf Berkolaborasi Dukung Penguatan Rantai Pasok Hotel dan Restoran

Jakarta, Hotfokus.com

Hari Kebangkitan Nasional dijadikan momentum kebangkitan bagi pelaku Usaha Mikro Kecil dan Menengah (UMKM) untuk naik kelas dengan mendukung penguatan rantai pasok industri pariwisata khususnya hotel dan restoran di Bali.

PT Pertamina (Persero) melalui Pendanaan Usaha Mikro dan Kecil (PUMK) berkolaborasi dengan Kementerian Pariwisata dan Ekonomi Kreatif (Kemenparekraf) serta Dinas Pariwisata Provinsi Bali menggelar Pra Temu Bisnis yang diselenggarakan pada Jum’at, 20 Mei 2022 di Aula Joop Ave Politeknik Pariwisata Kab. Badung, Bali.

Acara dibuka oleh Deputi bidang industri dan investasi Kemenparekraf, Henky Hotma Parlindungan Manurung. Turut hadir Direktur Manajemen Industri Kemenparekraf, Anggara Hayun Anujuprana, Kepala Dinas Pariwisata Provinsi Bali, Tjok Bagus Pemayun, Direktur Poltekpar Bali, Ida Bagus Putu Puja.

Hadir pula perwakilan Pertamina, Rusminto Wahyudi selaku Sr. Supervisor CSR & SMEPP Pertamina Patra Niaga Jatim Balinus, 26 pimpinan hotel dan restoran, serta 20 UMKM makanan, minuman, fashion serta kriya.

Dalam sambutannya, Henky menyampaikan apresiasinya kepada Pertamina atas kepeduliannya terhadap UMKM. “Mari kita sama-sama mengawal kegiatan temu bisnis ini karena UMKM adalah backbone nya perekonomian Indonesia,” ujarnya.

Adapun kegiatan ini bertujuan untuk mempertemukan pelaku industri pariwisata khususnya usaha hotel dan restoran dengan para pelaku UMKM bidang ekonomi kreatif agar terjalin kerja sama yang lebih baik lagi. “Kegiatan ini diharapkan dapat mengakselerasi, mendorong persentase peningkatan tingkat komponen produk lokal, omset, suplai dan demand, serta penyerapan tenaga kerja dalam penguatan rantai pasok,” katanya.

Dengan menurunnya kasus COVID-19 dan adanya pelonggaran pengenaan masker di ruang terbuka tentunya membawa optimisme akan semakin bangkitnya potensi pariwisata di Indonesia khususnya di pulau Bali.

Sementara, terkait kesiapan hotel dan UMKM Bali disampaikan oleh Kepala Dinas Pariwisata Provinsi Bali, Tjok Bagus Pemayun. Menurutnya, hampir 90% Bali sangat bergantung dengan industri pariwisata, pandemi COVID-19 sangat berpengaruh terhadap perekonomian Bali. “Namun demikian pimpinan BUMN dengan UMKM saling berkomunikasi dan bahu-membahu untuk mengatasinya,” ujarnya.

Selanjutnya masing-masing UMKM memaparkan produknya serta identifikasi potensi kebutuhan produk UMKM Ekonomi Kreatif dari Industri Perhotelan.

Ditemui terpisah, Pjs. VP Corporate Communication PT Pertamina (Persero), Heppy Wulansari mengatakan kegiatan pra temu bisnis sebagai dukungan Pertamina terhadap UMKM dalam pengembangan usahanya di industri pariwisata khususnya yang ada di Provinsi Bali di mana saat ini tengah menghadapi event akbar G20.

“UMKM merupakan pilar penting kebangkitan ekonomi nasional karena produknya erat kaitannya dengan masyarakat banyak,” ujarnya.

Selain produknya yang beragam dan tersebar di seluruh lapisan masyarakat, UMKM banyak melibatkan warga sekitar serta mampu menyerap tenaga kerja yang signifikan.

Pandemi COVID-19 turut mempengaruhi rantai pasok secara global. Heppy berharap agar kegiatan ini dapat mensubstitusi kebutuhan hotel dan restoran dengan produk baru hasil inovasi UMKM.

Tidak hanya itu, kegiatan yang berlangsung di Aula Joop Ave Politeknik Pariwisata ini juga sebagai wujud empati terhadap UMKM yang terdampak pandemi COVID-19.

“Momentum kebangkitan nasional ini diharapkan menjadi kebangkitan bagi UMKM untuk menghasilkan produk yang inovatif, berkualitas tinggi, dan mampu menembus pasar global,” terang Heppy.

Stephen David Wattimena, Mitra Binaan Pertamina asal Bali mengungkapkan acara pra temu bisnis hari ini yang diinisiasi berbagai instansi Pemerintah dan BUMN adalah sebuah kejutan/pecut bagi masyarakat Bali khususnya UMKM.

“Ini momen yang paling tepat di awal kebangkitan industri pariwisata akibat pandemi COVID-19, khususnya bagi masyarakat Bali yang sangat bergantung industri ini,” ujarnya.

Pemilik UMKM Bali Taru Rahayu ini sangat berterima kasih kepada semua pihak khususnya Pertamina sebagai pembinanya.

“Acara ini sebagai pembuka akses pasar dan awal penghubung pelaku usaha seperti UMKM dengan buyer,” pungkas Heppy.

Pertamina senantiasa mendukung pencapaian SDGs (Sustainable Development Goals) melalui implementasi program-program berbasis ESG (Environmental, Social, and Governance) di seluruh wilayah operasionalnya. Hal ini merupakan bagian dari Tanggung Jawab Sosial dan Lingkungan (TJSL), demi mewujudkan manfaat ekonomi di masyarakat.

Melalui program-program UMK dan semangat Energizing Your Future, Pertamina ingin senantiasa menghadirkan energi yang dapat menggerakkan roda ekonomi. Energi yang menjadi bahan bakar, serta energi yang menghasilkan pertumbuhan berkelanjutan. Serta berupaya terus mendorong setiap Mitra Binaan menjadi UMK naik kelas dan Go Global.(*)

Leave a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked with *