ads_hari_koperasi_indonesia_74

Menkop UKM : Solo Great Sale 2021 Event Strategis Genjot Pertumbuhan Bisnis UMKM

Menkop UKM : Solo Great Sale 2021 Event Strategis Genjot Pertumbuhan Bisnis UMKM

Solo, Hotfokus.com

Kementerian Koperasi dan UKM (KemenkopUKM) bersama lintas sektoral Kementerian dan Lembaga (K/L) lainnya siap berkontribusi maksimal untuk menyukseskan event Solo Great Sale 2021.

Event ketiga belas ini sebagai ajang yang sangat tepat untuk mendorong UMKM di wilayah Solo agar usahanya bisa bangkit kembali usai diterpa pandemi Covid-19.

Menteri Koperasi dan UKM, Teten Masduki, mengapresiasi inovasi Pemerintah Kota (Pemkot) Solo yang cukup sukses menyelenggarakan event tahunan tersebut karena terbukti bisa mendorong meningkatnya omset dari UMKM.

Menurut Teten di tengah pandemi seperti saat ini memang diperlukan terobosan agar produk UMKM bisa laris yang diawali dari konsumen lokal. Praktik baik Pemkot Solo tersebut sebaiknya direplikasi oleh pemerintah daerah lainnya agar pasar baru bagi produk UMKM di wilayahnya bisa terbentuk.

“Saya mengapresiasi inisiasi Solo Great Sale 2021 karena saat ini yang perlu digenjot adalah omset UMKM, maka gerakan belanja adalah gerakan yang tepat. Gerakan belanja di pandemi itu juga dinilai ibadah karena bisa menolong banyak orang. Saya kira ini jadi contoh yang sangat baik dan perlu dilakukan di kota lainnya,” kata Teten Masduki dalam sambutannya pada pembukaan Solo Great Sale 2021 di komplek Stadion Manahan, Solo, Jumat kemarin (1/10/2021).

Diketahui, Solo Great Sale 2021 akan digelar mulai tanggal 1 – 31 Oktober 2021. Setiap belanja produk UMKM melalui aplikasi belanja online minimal Rp 50.000 buyer berkesempatan mendapatkan satu kupon undian yang nantinya akan berkesempatan mendapatkan berbagai hadiah yang disediakan panitia. Masyarakat bisa melakukan transaksi jual beli melalui aplikasi belanja online dan dengan pembayaran cashless.

Tetan meyakini gelaran Solo Great Sale 2021 bisa meraup transaksi Rp 800 miliar. Namun dengan potensi produk UMKM Kota Solo yang beragam dan berdaya saing tinggi target tersebut seharusnya bisa meningkat hingga dua kali lipat.

Teten menegaskan demi memaksimalkan potensi produk UMKM di pasar digital dalam gelaran Solo Great Sale 2021, pihaknya siap melakukan berbagai upaya lanjutan. Seperti pendampingan kepada UMKM, rebranding produk UMKM, perluasan akses pasar hingga fasilitasi pembiayaan melalui Lembaga Pengelola Dana Bergulir Koperasi dan Usaha Mikro Kecil Menengah (LPDB – KUMKM) yang merupakan Satuan Kerja (Satker) di KemenkopUKM.

“Kami di KemenkopUKM melalui Smesco dan LPDB serta dengan para mitra dari K/L dan BUMN sudah menyusun sebuah ekosistem transformasi bagi UMKM. Kita ingin jadikan UMKM masa depan dengan produk berdaya saing tinggi berbasis produk kreatif dan teknologi,” lanjut Teten.

Sementara itu terkait dengan upaya digitalisasi UMKM, Teten menegaskan bahwa pihaknya menargetkan jumlah UMKM yang terhubung pada market digital mencapai 30 juta di tahun 2024 mendatang.

Saat ini, lanjut dia, jumlah UMKM yang sudah memanfaatkan ekosistem digital telah mencapai 15,9 juta UMKM atau lebih baik 100 persen dari pada sebelum pandemi yang hanya 8 juta UMKM.

“Kami ditugaskan oleh Pak Presiden agar jumlah UMKM yang go digital menjadi 30 persen di tahun 2024. Kami kerjasama dengan e-commerce dan pemerintah daerah lainnya untuk selalu mendampingi usaha mikro, memperbaiki branding-nya, produknya dikurasi untuk bisa go online,” papar Teten.

Teten berharap event Solo Great Sale 2021 bisa benar-benar membawa manfaat yang nyata bagi UMKM di wilayah Solo dan sekitarnya. Dia percaya hanya UMKM yang mau memanfaatkan teknologi digital yang akan tumbuh ekspansif selain dengan terus memperbaiki kualitas produknya.

“Semoga ikhtiar dalam Solo Great Sale 2021 ini bisa memberikan dampak yang positif bagi UMKM di Solo dan bisa memberikan semangat bagi seluruh UMKM di Indonesia,” pungkas Teten.

Di tempat yang sama Menteri Perindustrian, Agus Gumiwang Kartasasmita, juga memberikan apresiasi yang besar kepada pemerintah kota Solo. Menurutnya UMKM yang akan tumbuh besar adalah mereka yang bisa masuk dalam sistem rantai pasok industri.

Ditegaskan bahwa sebanyak 99 persen dari industri manufaktur adalah berasal dari IKM (industri kecil menengah). Selain itu sebanyak 66 persen serapan tenaga kerja berasal dari IKM. Namun sayangnya jumlah yang besar tersebut kontribusi IKM terhadap pertumbuhan industri secara umum masih kecil yaitu hanya 21 persen.

“Nah ini menjadi PR kita bersama bahwa nilai output dari IKM terhadap industri secara keseluruhan masih rendah. Jadi kunci keberhasilan membina iKM untuk bisa tumbuh hanya dua yaitu dia harus menjadi bagian rantai pasok industri besar atau dia naik kelas jadi industri besar sendiri,” kata Agus.

Sementara itu Gubernur Bank Indonesia (BI), Perry Warjiyo, mengatakan bahwa sektor UMKM menjadi sumber pertumbuhan ekonomi masa depan Indonesia terutama di tengah krisis.

“Oleh sebab itu semua pihak harus bersama-sama memberikan dukungan yang optimal agar sektor ini bisa kembali pulih paska dihantam pandemi,” ucapnya.

Bank Indonesia menyatakan komitmen penuhnya untuk mendorong UMKM secara nasional tumbuh lebih baik dengan sistem klasterisasi dan mendorong pemanfaatan teknologi digital.

“Klasterisasi itu penting bagi UMKM untuk maju. Sebab melalui klasterisasi menjadi kunci keberhasilan UMKM. Jadi mari kit terus tingkatkan kapasitas kemampuan dan juga kebersamaan untuk membantu UMKM,” tutup Perry Warjiyo.

Acara Solo Great Sale 2021 ini juga didukung penuh oleh Kementerian Pariwisata dan Ekonomi Kreatif, Kementerian Perdagangan, Otoritas Jasa Keuangan, Kamar Dagang dan Industri (Kadin) Wilayah Surakarta dan berbagai stakeholder lainnya. (DIN/RIF)

Leave a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked with *