ads_hari_koperasi_indonesia_74

Kadin Apresiasi Pertamina Serius Garap Petrokimia

Kadin Apresiasi Pertamina Serius Garap Petrokimia

Jakarta, Hotfokus.com

Kamar Dagang dan Industri (Kadin) Indonesia mengapresiasi aksi korporasi PT Pertamina (Persero) masuk ke industri petrokimia. Pasalnya, langkah Pertamina diyakini akan mendorong upaya Indonesia dalam mengejar kemajuan negara lain di bidang petrokimia.

Menurut Wakil Komisi Tetap Industri Hulu dan Petrokimia Kadin Indonesia Achmad Widjaya, keputusan Pertamina itu akan membuat kondisi berbeda pada masa mendatang. Karena pabrik petrokimia yang akan diintegrasikan dengan kilang itu bakal memaksimalkan upaya Pertamina dalam mengintegrasikan bisnisnya dari hulu hingga hilir.

“Meski sebenarnya Indonesia sudah tertinggal dalam industri ini satu dekade, paling tidak kita bisa berharap bahwa lima tahun ke depan kita akan lebih baik,” katanya akhir pekan lalu.

Ia mengatakan, saat ini Indonesia tertinggal jauh dibandingkan negara-negara lain di bidang industri petrokimia. Penyebabnya adalah sebagian besar bahan baku petrokimia harus diimpor.

“Karena itu jika upaya mengatasi ketertinggalan tidak dilakukan saat ini, maka Indonesia akan makin tertinggal. Jadi kalau tidak dimulai dari sekarang, kita akan lebih terlambat lagi,” tukasnya.

Ditambahkan, sejauh ini pelaku usaha sektor petrokimia di Indonesia masih sangat sedikit. Sebab, hanya korporasi-korporasi besar yang bisa masuk ke dalam industri tersebut.

Sedangkan keberadaan Chandra Asri dan Trans Pacific Petrochemical Indotama (TPPI) yang bergerak di industri petrokimia masih belum mencukupi kebutuhan dalam negeri. Karena itu Widjaya mengatakan, Pertamina memiliki kesempatan untuk masuk industri petrokimia sekaligus mengintegrasikan industrinya dari hulu sampai hilir.

“Kalau korporasi yang tanggung tidak mungkin masuk ke bisnis seperti itu. Nah itu yang kita harus kaji lebih dalam lagi agar bisa masuk dan pintu-pintu Pertamina harus dibuka,” ujarnya.

Sebelumnya Pertamina pada Kamis lalu (20/12) meresmikan Operator Training Simulator (OTS) Polypropylene di Plaju, Sumatera Selatan.  OTS merupakan perangkat untuk menyimulasikan seluruh kegiatan operasional kilang baik dari dalam Distributed Control System (DCS) maupun langsung dari lapangan.(ert)

Leave a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked with *

Cancel reply